Senin, 13 April 2015

Happy 4th birthday, my beloved BBI




Ngga terasa, sudah tiga tahun saya bergabung di komunitas reviewer buku di BBI. Dan ternyata saya sangaaaattt betah. Sebelumnya saya sempat berganti ganti komunitas dan biasanya bertahan sekitar dua tahun, setelah itu bye bye hahaha… bukannya saya pembosan sih, tapi masalahnya hanya ada di saya sendiri. Off the record ajee yeee…

Oke, setelah saya gabung di BBI, perubahan apa ya yang saya rasakan? Enggg….. sebelumnya saya juga nge-blog sih, di Multiply, situs blog yang waktu itu asoi geboy. Tapi ‘kerukunan bertetangga’ tidak terlalu terjalin seperti ketika sudah bergabung di BBI seperti sekarang. Mungkin berkat fasilitas internet dan aplikasi berinteraksi yang semakin canggih seperti sekarang, hingga terasa kerukunan yang terjalin antar member seperti di tetangga sebelah rumah hahaha… Oya, saya coba untuk membuat daftar apa saja yang yang terjadi pada saya selama tiga tahun bersama BBI yaaaa.


1.       Tentu saja jadi lebih banyak baca buku, dan…
2.       Beli bukuuu… nah, yang ini sih semacam guilty pleasure yang ngga habis habis di tiap tahun. Timbunan menggunung semakin tinggi dan semakin…. Ah, sudahlah. Tetep seneng kok. :D

3.       Kenal lebih banyak kutu buku itu serasa ngga sendiri di tengah belantara pecinta gadget hahaha… Di kantor saya, bisa dihitung berapa orang yang suka membaca, baca novel maksudnya. Ada juga teman kantor yang suka baca, baca jurnal, yang sempat mengeneralisasikan bahwa jurnal dan novel itu sama. Oh, tidaaakkk… jurnal, pergi kau jauh-jauh…hihihi….

4.       Karena banyak teman, maka saya ada, eh, maka saya jadi sering jalan-jalan. Berapa kali ya dan teman-teman BBI Semarang bertandang ke Jogja dan Solo untuk kopdar. Yup, kopdar adalah tujuan utama, piknik atau mampir ke tempat wisata (buku) itu bonusnya hihihihi… 

5.       Di awal saya mendaftar Goodreads, saya menuliskan genre favorit saya adalah fantasy dan drama. Eh, setelah saya sering ngobrol dengan banyak teman BBI, saya jadi menambah genre buku di situs jejaring social bagi kutu buku itu: children literature, historical fiction, life dan traveling. Pada dasarnya saya memang omnibook sih, tapi sekarang saya lebih focus membaca buku yang sering kali dibahas teman-teman BBI, tak peduli apa genre-nya. Tapi lebih greng jika buku itu masuk ke genre favorit saya.

6.       Buku…dan lebih banyak lagi bukuuu…. Eh, tentang timbunan sudah saya sebut ya. Tapi saya mau menyebut lagi tentang timbunan ini ah. Hehehe… semakin bersinarnya BBI, jadi lebih dikenal di kalangan penerbit. Nah, makin banyak pula penerbit yang melirik angggota BBI untuk membuat review buku yang mereka terbitkan. Yup, betul, BUKU GRATIS saya jadi tambahan gunungan buku di lemari saya. Eh, mereka ngga ditimbun lo. Kudu cepat dibaca karena menimbun berarti hutang :D

7.       Siapa bilang pemburu singa mati, alias deadline itu hanya milik yang bekerja di kantor? Sebagai  anggota BBI, saya juga belajar mengejar deadline, apalagi ketika saya sudah berjanji pada diri sendiri untuk ikut posting bareng untuk acara-acara tertentu. Segala kerjaan lain saya singkirkan dulu, bacaan menarik yang ini saya tunda, untuk membaca buku yang itu demi posting bareng. Sering kali teman kantor saya heran, dan beberapa ngeper melihat ‘susahnya’ menjadi anggota BBI yang harus ini itu. Susah emang saya bikin sendiri kok. Tapi saya puas kalo pada akhirnya saya berhasil mengejar deadline sendiri…. :D

8.       Not all bookworms are against fun games/ things. Jangan dikira ya kita, para BBI-ers ini Cuma buku, buku dan buku aja yang kita pegang terus, en ngga menikmati hal lain selain buku. Ada tuh, grup ekstensi Whatsapp yang berjudul BBI Kroya yang khusus membahas Drama Korea, dan Menuju Kemakmuran Hayday bagi BBI-ers Hayday-ers hahahaha….  Ngobrol buku emang asik, tapi tetep saja selingan ngobrol di luar buku juga menyenangkan. BBI-ers memang (((AMAZING)))

Wah, sudah 8 point ya. Banyak juga. Tahun depan siapa tahu nambah :D

Oke, terakhir, banyak harapan bagi BBI untuk ke depannya. Semoga BBI diberi kelancaran dalam memajukan dunia literasi di Indonesia, semakin bersinar di mata para penerbit untuk memberikan review yanag jujur, dan memberi rekomendasi lebih banyak buku bagus bagi para pemaba di Indonesia. Aamiinnn…

4 komentar:

  1. Kak, itu grup WA Kroya nggak terbatas domisili ya? Pengin gabung juga dong, jebaaaaallll... Invite aku ya :D 087821620994. Makasih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga, Syifaaa... Adminnya tuh Kang Opan en Mbak Dewi... Ntar ku sampein yaaa... :D

      Hapus
  2. HIDUP HAYDAY!! *sambil memerah sapi

    BalasHapus
  3. astaga baru tau ada grup Kroya...
    wah Bebi banyak sepupu yaa..hahaha

    BalasHapus