Senin, 20 Maret 2017

Some Kind of Wonderful by Winna Effendi




Baca di Scoop 360 pages
Published by Gramedia Pustaka Utama January 23, 2017
Rating 3/5

saya sempat lupa kalo Winna Effendi ini yang menulis Refrain dan Remember When. Seingat saya dua Novel itu teenlit banget dengan diksi yang tidak begitu istimewa. Tapi membaca Novel yang ini, saya jadi takjub dengan perubahan bahasa Winna. Mungkin karena topiknya yang lebih dewasa dibandingkan dua Novel yang saya sebut tadi, jadi ya enak aja dibaca. Kalo dulu saya baca dua Novel itu banyak banget yang saya skip, kali ini masih skip sih, cuma ngga sebanyak dulu. Seperti kata teman2 saya, tulisan Winna ini quotable banget.

Ide ceritanya sebenarnya sangat sederhana, tentang kehilangan dan menemukan kembali, tentang pertentangan dan penerimaan, dan tentang kesendirian. Hal yang sangat umum dialami orang-orang pekerja di kota besar. Kali ini Winna Effendi mengambil setting di Sydney.

William atau Liam adalah chef populer di acara TV Liam Cooks di Sydney. Cinta masa kecilnya bertepuk sebelah tangan dengan Wendy yang lebih memilih adiknya ketimbang dirinya. Mereka adalah teman masa kecil dan mungkin menganggap satu sama lain adalah sanctuary. Mereka sama-sama memiliki tempat pelarian yang sama, yaitu rumah pohon di rumah Liam, dan Wendy menganggap Liam seperti Peter Pan, tokoh dari cerita klasik, dan menganggap kepergian Liam adalah semacam adventure yang selalu dilakukan oleh Peter Pan. 

Sabtu, 18 Maret 2017

Psychic Detective Yakumo: The Red Eye Knows by Manabu Kaminaga




Paperback 360 pages
Published 2016 by Gramedia Pustaka Utama
Penerjemah: Mohammad Ali
Rating: 4/5

Setelah membaca buku keduanya, saya dengan senang hati membaca buku pertamanya, meski sebelumnya, saya sudah menonton beberapa episode manga-nya. Sayangnya, saya justru kurang suka dengan versi manga-nya, karena durasi yang terlalu atau sebab lain, kurang tau juga. 

Berbeda dari buku keduanya yang hanya mempunyai satu cerita, buku pertama seri Yakumo ini memiliki 3 cerita yang berbeda. Oke, yuk, review sekilas dari masing-masing ceritanya. Semoga terhindar dari spoiler :D

Cerita pertama berjudul Ruang Terlarang. Cerita dibuka dengan kelahiran Yakumo dengan bantuan dokter yang nantinya ada di buku kedua. Cerita ini sebenarnya sudah saya tonton versi manga-nya, tapi entah kenapa, versi bukunya ini tetap membuat saya merinding seram. 

Haruka Ozawa, mahasiswi di kampus yang sama dengan Yakumo, mendatangi Yakumo di ‘persembunyiannya’. Tmpat persembunyiannya ini sebenarnya memiliki nama resmi ‘Klub Film’ u=yang sekilas seperti klub ekstrakurikuler mahasiswa kampus setempat. Tapi kenyataannya, ini adalah tempat dimana Yakumo tidur dan berkegiatan sehari-hari. Haruka mendatangi tempat Yakumo demi satu tujuan, menolong temannya, Miki, yang kesurupan setelah melakukan uji nyali di sebuah ruangan terlarang. Dari saran seorang temannya, Haruka mengunjungi Yakumo dengan harapan ia bisa membantu menyelesaikan masalah Miki.

Sabtu, 04 Maret 2017

Kesempatan Kedua by Morgan Matson




Judul asli: Second Chance Summer
Published by Gramedia Pustaka Utama, November 7, 2016
Ebook Scoop, 440 pages
Rating 4,5/5

Setiap orang memiliki kesempatan kedua.

Demikian juga dengan Taylor, setelah 5 musim panas berlalu. Taylor dan keluarganya kembali berlibur menikmati musim panas di Lake Phoenix. Rumah musim panasnya ini dari satu sisi tidak terlalu berubah setelah terakhir ia dan keluarganya berlibur disana. Tapi di sisi lain, ada yang berubah. Perubahan itu tentu saja ada pada dirinya yang tak lagi bersama sahabat karibnya,  Lucy,  setelah pertengkaran yang lima tahun lalu. Demikian juga dengan Henry Crosby yang bukan lagi pacarnya. Satu lagi yang berbeda, Taylor dan keluarganya menghabiskan liburan musim panas kali ini demi bersama sang ayah yang menderita penyakit kanker pankreas stadium akhir. Bisa dibilang, ini adalah momen yang tak bakal ia bisa lupakan.

Hal lain yang baru adalah pekerjaan pertama untuk Taylor. Di kedai minum dekat pantai, ia belajar bekerja, beradaptasi dengan lingkungan pekerjaan, mencoba memperbaiki hubungannya dengan Lucy, dan tanpa ia sadari,  ia menjadi lebih mengenal sang ayah dibandingkan sebelumnya. Di Minggu minggu tertentu, kedai minum tempat Taylor bekerja, memutar film yang dipertunjukkan pada keluarga sekitar pantai. Kebetulan ia bertanggung jawab akan pilihan filmnya dan kata pengantarnya. Film-film favorit sang ayah yang Selama ini ia kenal dari cerita sang ayah, menjadi pilihannya. Impian ayahnya untuk menonton film favoritnya di layar, terwujud, yang bisa saja ini adalah yang terakhir kalinya.